-->

Type something and hit enter

On

Penistaan Ulama Versi Orang Indonesia - Yang faham rasa pedas, adalah yang juga pernah merasakan pedas. Yang meteng, yang ngerti tentang kematengan. Yang belum pernah mateng ya ndak ngerti, ngertinya yang mentah-mentah. Wong dia juga masih mentah. Hari ini banyak yang mentah ngomentari yang mateng. ya kan...?


VIDEO TERKAIT POSTINGAN INI. Silakan Klik Tombol Play Untuk Menonton

 

Itu yang kemudian di berita-berita muncul “PENISAAN ULAMA”. Penistaan ulama itu kan orang-orng yang mentah ngomentari yang mateng. Yo untungnya yang di komentari mateng, ngak mungkin mbales, kalau mbales bearti belum mateng. Yang mateng itukan paling di anggep yang mentah itu “Ya sudah orang memang belum faham” Kayak kamu waktu ada anak kecil yang gimana gitu “halah anak kecil biasa” kan kamu pasti gitu.

 

Baca Juga : Tidak Punya Cahaya Tak Bisa Menerangi

 

Sama kayak nabi waktu di lempari di Thoif kan nabi ngerti, lho itu memang orang belum mateng, belum jadi, belum ngerti. Maka nabi ngak mbales marah meskipun jibril datang “Nabi tak belain yok kalua mau marah” Endak … Malah di doakan, “smoga mereka dapet hidyah”. Itu bedanya mateng dan ngak mateng. Ngak mungkin kalau yang mateng akan bales pada yang mentah. Kalau yang mentah melecehkan yang mateng, mungkin wong dia masih mentah. Jadi yang terjadi hari ini itu sangat masuk akal kamu ngak perlu kaget.

 

Baca Juga : Hakikat Kebebasan Sejati

 

Kok ada orang menistakan ulama? Itu ngak luar biasa, orang awam lho menistaan ulama ‘biasa’. Yang luar biasa, ada ulama menistakan orang awam..! Itu baru luar bisa, perlu di pertanyakan keulama’anya. Jadi kamu ngak perlu kaget.

 

Ada orang ngomentari kiyaimu pedes-pedes lho biasa wong dia masih awam, belum mateng. Kalau kebalik baru kamu boleh kaget, malah kiyaimu ngomong yang pedes-pedes.. hah itu bearti kebalik, perlu di pertanyakan. Kok kamu marah-marah ada orang… Yo ndak… Yo dia memang ndak mateng sih yo…

 

Baca Juga : Hatimu Sulit Menuju Allah Karena Dirantai Hasrat Dan Keinginan

 

Nah, untuk orang yang ndak mateng, caranya apa? Yo kamu matengkan, jangan kamu kroyok kamu pukuli, wong dia memang belum mateng. Di ajari gimana caranya biar lurus, biar benernya gimana.. Kan begitu.

 

Nara Sumber : Dr. Fahruddin Faiz

Click to comment