Ilmu Sihir | Nabi Sulaiman Kisah harut marut (Sejarah Ilmu Sihir)

Ilmu Sihir Nabi Sulaiman Kisah harut marut Sejarah Ilmu Sihir
Ilmu Sihir Nabi Sulaiman Kisah harut marut Sejarah Ilmu Sihir

Pandir.com – Ilmu Sihir | Nabi Sulaiman Kisah harut marut (Sejarah Ilmu Sihir) Surat Al Baqoroh ayat 102 adalah salah satu diantara surat dalam al quran yang menyinggung masalah sihir serta menegaskan bahwa sihir adalah benar ada nyata bukan fiksi belaka.

Allah SWT berfirman:

Bacaan Lainnya

وَاتَّبَعُوْا مَا تَتْلُوا الشَّيٰطِيْنُ عَلٰى مُلْكِ سُلَيْمٰنَ ۚ وَمَا كَفَرَ سُلَيْمٰنُ وَلٰكِنَّ الشَّيٰطِيْنَ كَفَرُوْا يُعَلِّمُوْنَ النَّاسَ السِّحْرَ وَمَآ اُنْزِلَ عَلَى الْمَلَكَيْنِ بِبَابِلَ هَارُوْتَ وَمَارُوْتَ ۗ وَمَا يُعَلِّمٰنِ مِنْ اَحَدٍ حَتّٰى يَقُوْلَآ اِنَّمَا نَحْنُ فِتْنَةٌ فَلَا تَكْفُرْ ۗ فَيَتَعَلَّمُوْنَ مِنْهُمَا مَا يُفَرِّقُوْنَ بِهٖ بَيْنَ الْمَرْءِ وَزَوْجِهٖ ۗ وَمَا هُمْ بِضَاۤرِّيْنَ بِهٖ مِنْ اَحَدٍ اِلَّا بِاِذْنِ اللّٰهِ ۗ وَيَتَعَلَّمُوْنَ مَا يَضُرُّهُمْ وَلَا يَنْفَعُهُمْ ۗ وَلَقَدْ عَلِمُوْا لَمَنِ اشْتَرٰىهُ مَا لَهٗ فِى الْاٰخِرَةِ مِنْ خَلَاقٍ ۗ وَلَبِئْسَ مَاشَرَوْا بِهٖٓ اَنْفُسَهُمْ ۗ لَوْ كَانُوْا يَعْلَمُوْنَ
Artinya (Terjemahan) :Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh setan-setan pada masa kerajaan Sulaiman. Sulaiman itu tidak kafir tetapi setan-setan itulah yang kafir, mereka mengajarkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua malaikat di negeri Babilonia yaitu Harut dan Marut.

Padahal keduanya tidak mengajarkan sesuatu kepada seseorang sebelum mengatakan, ‘Sesungguhnya kami hanyalah cobaan (bagimu), sebab itu janganlah kafir’.

Maka mereka mempelajari dari keduanya (malaikat itu) apa yang (dapat) memisahkan antara seorang (suami) dengan istrinya.

Mereka tidak akan dapat mencelakakan seseorang dengan sihirnya kecuali dengan izin Allah. Mereka mempelajari sesuatu yang mencelakakan, dan tidak memberi manfaat kepada mereka.

Dan sungguh, mereka sudah tahu, barangsiapa membeli (menggunakan sihir) itu, niscaya tidak akan mendapat keuntungan di akhirat. Dan sungguh, sangatlah buruk perbuatan mereka yang menjual dirinya dengan sihir, sekiranya mereka tahu.” ( QS Al-Baqarah : 102 )

Dilansir dari channel YouTube otomologi. Ibnu Katsir dalam tafsirnya menyebutkan setan-setan sering naik ke langit, untuk mencuri pendengaran. Lalu mereka mencuri sebagian dari perkataan para malaikat tentang apa yang akan terjadi di bumi menyangkut perkara kematian, atau hal yang gaib atau suatu kejadian.

Kemudian setan-setan itu akan menyampaikan kabar tersebut pada tukang-tukang tenung, dukun dan juru ramal. Selanjutnya juru ramal itu menceritakan kepada manusia hal tersebut.Setelah para juru ramal percaya kepada setan-setan itu, maka setan-setan mulai berdusta kepada mereka dan memasukkan hal-hal yang lain ke dalam berita yang dibawanya. Mereka menambah tujuh puluh kalimat pada setiap kalimatnya.

Lalu orang-orang mencatat omongan itu ke dalam buku-buku hingga tersiarlah di kalangan Bani Israil bahwa jin mengetahui hal yang gaib.

Kemudian Nabi Sulaiman mengirimkan utusannya kepada semua orang untuk menyita buku-buku itu. Setelah terkumpul, semua buku dimasukkan ke dalam peti, lalu peti itu dikuburnya di bawah kursi singgasananya. Tiada suatu setan pun yang berani mendekat ke kursi tersebut melainkan pasti terbakar.

Nabi Sulaiman berkata, “Tidak sekali-kali aku mendengar seseorang mengatakan bahwa setan-setan itu mengetahui hal yang gaib melainkan aku pasti menebas batang lehemya (sebagai hukumannya).”

Setelah Nabi Sulaiman meninggal dunia dan semua ulama yang mengetahui perihal Nabi Sulaiman telah tiada, lalu mereka diganti oleh generasi sesudahnya, maka datanglah setan dalam bentuk seorang manusia.

Setan itu mendatangi segolongan kaum Bani Israil dan berkata kepada mereka, “Maukah kalian aku tunjukkan kepada suatu perbendaharaan yang tidak akan habis kalian makan untuk selama-lamanya?”Mereka menjawab, “Tentu saja kami mau.”

Setan berkata, “Galilah tanah di bawah kursi singgasananya.”

Setan pergi bersama mereka dan memperlihatkan tempat tersebut kepada mereka, sedangkan dia sendiri berdiri di salah satu tempat yang agak jauh dari tempat tersebut.

Mereka berkata, “Mendekatlah kamu ke sini.”

Setan menjawab, “Tidak, aku hanya di sini saja dekat dengan kalian. Tetapi jika kalian tidak menemukannya, kalian boleh membunuhku.”

Mereka menggali tempat tersebut dan akhimya mereka menjumpai kitab-kitab itu. Ketika mereka mengeluarkannya, setan berkata kepada mereka, “Sesungguhnya Sulaiman dapat menguasai dan mengatur manusia, setan-setan, dan burung-burung hanyalah melalui ilmu sihir ini.”

Setelah itu setan tersebut terbang dan pergi. Sejak itu tersiarlah di kalangan manusia bahwa Sulaiman adalah ahli sihir, dan orang-orang Bani Israil mengambil kitab-kitab itu.

Sihir itu nyata Ilmu sihir itu benar ada

Mendasarkan pada Surat Al-Baqarah ayat 112 ini, Imam Syamsuddin Al-Qurtubi dalam kitabnya Al-Jami’ Li Ahkami Al-Qur’an mengatakan bahwa sihir itu nyata adanya, terutama pada bagian “mereka mengajarkan sihir kepada manusia”.

Menurut Al-Qurthubi, jika sihir tidak nyata, maka tidak bisa diajarkan dan Allah tidak mengabarkan “sesungguhnya mereka mengajarkan sihir kepada manusia”. Ini, menunjukkan bahwa sihir itu nyata.

Al-Qurthubi lalu mengutip riwayat tentang sebab turunnya surat Al-Falaq, yakni disihirnya Nabi oleh Labid Bin al-Asom.

“Imam Bukhari, Muslim dan lainnya meriwayatkan hadits ini dari A’isyah Ra, berkata bahwa Nabi disihir oleh seorang Yahudi dari Bani Zuraiq. Ia dikenal dengan Labid Bin al-Asom. Dan di dalam hadits dijelaskan bahwa saat Nabi terbebas dari sihir beliau berkata (إِنَّ اللَّهَ شَفَانِي) “sesungguhnya Allah telah menyembuhkanku”.

Adanya syifa/sembuh sebab hilangnya penyakit dan rasa sakit. Ini, menunjukkan bahwa sihir itu nyata. Maka dengan demikian nyatanya sihir telah ditetapkan oleh kabar dari Allah dan Rasulullah atas eksistensi dan kejadian nyatanya.”

Alasan lain bahwa sihir itu memang nyata adalah penyebutan Al-Qur’an tentang sihir pada kisah Firaun, وَجاؤُ بِسِحْرٍ عَظِيم (mereka mendatangkan sihir yang besar atau menakjubkan). Dengan demikian, Al-Qur’an tidak hanya sekali menyinggung dan menyebut secara jelas tentang sihir. Masih menurut Al-Qurthubi- hal ini semakin menguatkan bahwa sihir itu memang ada.

Artikel ini saya tulis untuk pakpandir.com dari saya admin ceramah-ustadz.my.id. Kunjungi juga situs portal islami saya yang beralamat di ceramah-ustadz.my.id.

Pos terkait