Kumpulan Nasihat Menyentuh Hati Dari Sonan Kalijaga

Nasihat Menyentuh Dari Sonan Kalijaga-Postingan tentang “Nasihat Sonan Kalijaga” adalah Sesi Ngaji Filsafat oleh Dr.H.Fahruddin Faiz, yang di selengarakan dari Masjid Jendral Sudirman Jogyakarta. Tema kajian kali ini adalahSufi Nusantara mengangakat tokoh Sonan Kalijaga.Berikut ini cuplikan kajian Singkat yang kami beri judul“12 Nasihat Menyentuh Dari Sonan Kalijaga”

Kumpulan Nasihat Menyentuh Hati Dari Sonan Kalijaga

Inilah Kumpulan Nasehat Sunan Kalijaga

  1. Urip Iku Urup
  2. Memayu Hayuning Bawono, Ambrasto Dur Hangkara
  3. Sura Dira Jayaningrat, Lebur Dining Pangastuti
  4. Ngeluruk Tanpa Bolo, Menang Tanpa Ngasorake, Sekti Tanpa Aji, Sugih Tanpa Bondha
  5. Datan Serik Lamun Ketaman, Datan Susah Lamun Kelangan
  6. Aja Ngumunan, Aja Getunan, Aja Kagetan, Aja Aleman
  7. Aja Katungkul Marang Kalunguhan, Kadonyan Lan Kamareman
  8. Aja Kuminter Mundak Keblinger, Aja Cidro Mundak Cilaka
  9. Ajo Milik Barang Kang Melok, Aja Mangro Mundak Kendho
  10. Aja Adigang Adigung Adiguno

 

1- Urip iku Urup (Hidup Itu Cahaya)

Kenapa Urip Itu Urup? Bearti hidup itu kita harus bercahaya dan bisa mencahayai yang lain. Urup itu kan menerangi sekitarnya (Menyala). Cuma, untuk bisa menerangi sekitar kita duluan harus bisa bercahaya, kalau ngak ya ngak mungkin. Bearti apa? Nyalakan diri sendiri kita dulu baru kita jadi urup (cahaya) yang bisa mencahayai yang lain. Itu urip itu urup (hidup itu cahaya)

2- Memayu Hayuning Bawana, Ambrasta Dur hangkara

Yang ke Dua, ini yang terkenal “Memayu Hayuning Bawana, Ambrasta dur hangkara” bahasa agamanya Amar makruf dan nahi mungkar (Bahasa Arab: الأمر بالمعروف والنهي عن المنكر‎)

3- Sura Dira Jayaningrat, Lebur Dening Pangastuti

Sura dira jayaningrat, lebur dening pangastuti”. Percayalah yang jahat yang jelek yang rusak pasti akan kalah oleh kebaikan. Percayalah ini dan jangan setengah-setengah biar kalau melakukan kebaikan kalian manteb. Biar ngak kayak tadi yakinya cuma 50persen yang 10persen, kamu ngak percaya sama allah.

Jadi, Sura dira jayaningrat, lebur dening pangastuti di level apapun. Siapapun yang melakukan kejelekan pasti akan hancur. Entah sekarang entah besok entah kehancuran dalam bentuk apa. Percayalah itu..!

4- Ngeluruk Tanpa Bala, Menang Tanpa Ngasorake, Sekti Tanpa Aji, Sugih Tanpa Bandha.

Ini yang berat-berat entah di mana.

  1. Ngeluruk Tanpa Bala Ngeluruk tanpa bala itu, bisa mengerakkan orang tanpa pasukan. Bisa mengerakkan banyak orang tergerak tanpa punya jamaah yang banyak [ngeluruk tanpa bala]. Gara-gara kehadiranmu orang jadi berbuat baik semua, tanpa harus kamu deklarasikan (” Ini jamaah kita semua sedang gruduk ke sana “) Ngak..!.

    Kluruk tanpa bala itu tidak menbanggakan kuwantitas, seperti yang kadang-kadang kita lakukan. Jadi ngeluruk tanpa bala itu bisa membuat banyak orang jatuh hati tanpa harus di tekan banyaknya jumlah.

  2. Dan menang tanpa ngasorake Dan menang tanpa ngasorake, kita menang tapi tidak bikin orang kelihatan jadi rendah. Tidak bikin orang kelihatan jadi kalah, tidak bikin orang kelihatan jadi jatuh [Itu menang tanpa ngasorake]. Hakikatnya kita menang tapi lawan kita itu tidak jadi jatuh, tidak jadi jelek, tidak jadi runtuh [Hakikatnya menang].

  3. Sekti Tanpa Aji Tanpa harus punya ajian macem-macem kita punya daya. Sekti tanpa aji itu bearti apa? Ilmunya tidak tergantung pada diri kita tapi pada diluar kita, [yo maunya pada Allah]. Para wali itu sekti tanpa aji, waktu di butuhkan bisa. Sonan bonang itu waktu butuh nunjuk pohon aren, itu jadi emas.

    Tapi ilmu nunjuk jadi emas itu tidak ada di sonan bonang, adanya di allah [Itu seizin allah]. Jadi iseng-iseng sonan bonang santai tiba-tiba ada kelapa (” Twing” Emas.. “Twing” kelapa lagi..”) Ngak iso.. [Jadi sekti tanpa Aji].

    Kalau sakti dengan aji itu adanya di kamu, bisa di ulang-ulang bisa, tapi sekti tanpa aji bukan di kita, kesaktian kita tergantung di luar kita (maksudnya di luar diri kita) jadi allah. Jadilah orang yang sekti tanpa aji, bearti kita di sayang allah.

  4. Sugih Tanpa Bandha Dan Sugih tanpa bandha, itu kaya tanpa harus kelihatan mempunyai banyak materi. Karena kaya dan tidak kaya itu tergantung batin kita. Kalau ini sudah banyak di jelaskan.

5- Datan Serik Lamun Ketaman, Datan Susah Lamum Kelangan

  1. Terus Datan Serik lamun ketaman Datan Susah Lamum Kelangan. Tidak dengki, tidak iri, tidak mangkel pengin balas dendam kalau ketamaman. Ketaman itu tersingung, di serang, di jatuhkan di lecehkan, Ngak.. Hatinya tidak cacat gara-gara itu, tetep berjalan di jalur yang baik.

  2. Dan Tidak Susah Datan Kelangan Tidak susah kalau kehilangan apapun, karena ngak ada yang milik kita sendiri, bahkan badan kita juga bukan, bahkan nyawa kita juga bukan milik kita, semuanya yang punya allah. Ngak ada yang bikin susah kalau kehilangan sesuatu karena hakikatnya kita ngak punya apa-apa.

6- Aja Gumunan, Aja Getunan, Aja Kagetan, Aja Aleman

  1. Aja Aleman Jangan mudah “Whau”,Ngumunan itu kan whau, ” Emang gue harus bilang “Whau” nah ini ojo ngumunan, ini teorinya Sunan Kalijaga.

  2. Terus Aja Getunan Jangan gampang menyesali sesuatu yang sudah lewat. Getun menunjukkan kita ngak ridho, ngak rela dengan ketetapanya Allah.

  3. Aja Kagetan karna kaget itu menunjukkan kita ngak percaya bahwa Allah bisa bikin apa saja, sesuai keinginan-Nya. Ada apapun jangan kaget, biasa. Ada orang bisa ini bisa itu, ada peristiwa ini peristiwa itu, yo biasa. Kalau Allah menghendaki apa sih yang ngak bisa. Itu namanya ngak gampang kaget, ngak gampang “Whau”.

  4. Terus Aja Aleman Aleman itu manja. Yo jangan manja, manja itu sumbernya orang jadi males terus bergantung pada yang lain.

Pos terkait